PT. MEGA CITRA BESTARI

Cara Menentukan Besar Ampere MCB Dirumah

MCB 

Memahami cara menghitung MCB di rumah sebenarnya cukup penting. Dengan mengetahui ukuran MCB, hal ini bisa membuat resiko konsleting pada listrik rumah bisa dihindarkan. MCB pada umumnya tugas utamanya adalah menjadi pengaman dan pencegah hubungan singkat aliran listrik.

Masyarakat awam umumnya tidak peduli soal kelistrikan rumah mereka. Saat ini sudah banyak jasa instalasi listrik yang memastikan sambungan listrik pada rumah Anda aman. Selain itu banyak juga orang yang kurang berani berurusan dengan komponen kelistrikan rumah.

Mempunyai pemahaman tentang pemasangan atau hal – hal teknis tentang komponen kelistrikan rumah cukup penting. Tujuannya agar Anda tidak abai serta bisa mengetahui sedikit – sedikit tentang langkah pengamanan atau hal lainnya.

Salah satu yang penting dipahami adalah mengerti cara menghitung MCB yang dipasang di rumah. Jika ukuran MCB terlalu besar, hal ini bisa menimbulkan pemborosan. Tetapi jika amperenya terlalu kecil, kebutuhan Anda bisa terhalang nantinya.

Jika ampere MCB terlalu kecil, maka kinerja MCB tersebut jadi terlalu berat nantinya. Hal ini bisa membuat circuit breaker tersebut terbakar, karena dipaksa kerja berat terus – menerus. Untuk itu ada baiknya pahami cara menghitung MCB demi keamanan rumah. 

Cara menghitung MCB sesuai kebutuhan

Cara menghitung MCB tentu harus melalui perhitungan cermat. Anda tidak bisa membuatnya sesuai keinginan saja. Ada rumus yang telah ditetapkan untuk menghitung amperenya dan ini diterapkan dalam menentukan ukuran MCB di rumah. 

Jadi hasil 4 ampere atau 6 ampere yang dibuat tersebut sudah bukan asal tebak, melainkan berdasarkan perhitungan. Rumus yang biasanya digunakan adalah P = V x I

  1. P (Power): Merupakan besarnya daya listrik (satuan VA)
  2. V (Voltage): Merupakan besarnya tegangan listrik (satuan VA)
  3. I (Intensity): Merupakan arus listrik (satuan ampere)

Rumus tersebut berlaku di semua tempat dalam cara menghitung MCB yang dipilih. Jadi sebelum Anda memasang listrik di rumah baru, sebaiknya hitung terlebih dahulu kebutuhan menggunakan rumus ditetapkan tersebut. 

Misalnya Anda memasang listrik dengan daya 900 VA. Sedangkan tegangan listrik kebanyakan sebesar 220 volt. Jadi cara menentukan besar ukuran MCB adalah dihitung lewat rumus P = V x I tersebut.

Dalam konsep perhitungan, jika yang dicari adalah I maka rumusnya :

I = P/V

I = 900 VA / 2020 volt

I = 4,09 ampere (atau dibulatkan menjadi 4 ampere). Dari rumus ini lah diketahui bahwa untuk daya listrik sebesar 900 VA, ampere mcb yang dibutuhkan adalah 4 ampere. 

Contoh perhitungan ampere MCB

Proses Menghitung Ukuran MCB

Misalnya barang – barang elektronik yang Anda gunakan di rumah meliputi, televisi, lampu penerangan, AC, kulkas, setrika, dan penanak nasi. Masing – masing peralatan tersebut konsumsi daya listriknya seperti berikut ini.

  1. 2 buah televisi 100 watt (totalnya 200 watt)
  2. 8 lampu penerangan masing – masing 50 watt (totalnya 400 watt)
  3. 1 ac dengan listrik 300 watt (totalnya 300 watt)
  4.  1 buah kulkas 100 watt (totalnya 100 watt)
  5. 1 setrika 150 watt (totalnya 150 watt)
  6. 1 penanak nasi 150 watt (totalnya 150 watt)

Total keseluruhan daya listrik dari perangkat elektronik tersebut adalah 200 watt + 400 watt + 300 watt + 100 watt + 150 watt + 150 watt = 1300 watt. 

Cara menghitung MCB maka cukup gunakan rumus sebelumnya, yakni P = V x I. Karena yang kita cari adalah I, maka rumusnya menjadi I = P/V.

I = P/V

I = 1300 watt / 220 volt

I = 5,9 ampere (dibulatkan menjadi 6 ampere)

Jadi agar seluruh barang elektronik bisa dihidupkan tanpa membuat jeglek, maka ukuran MCB minimal harus 6 ampere agar sanggup menghidupkan semuanya. Contoh di atas hanya perkiraan saja, karena bisa saja barang elektronik tersebut membutuhkan daya listrik yang berbeda. Cara menghitung MCB sangat mudah dilakukan. Jadi Anda sendiri juga bisa melakukannya.

Jenis MCB yang umum digunakan

Cara Menghitung MCB

Besarnya ampere MCB berbeda – beda satu salam lain karena kebutuhan listrik setiap orang juga berbeda. KWH meter yang dipasang oleh pihak PLN disertai dengan MCB secara langsung. Besarnya ampere yang dipasang tergantung berapa yang Anda butuhkan dan kemampuan finansial.

Semakin besar konsumsi listrik keluarga Anda setiap hari maka ukuran MCB yang pasang sebaiknya menyanggupi kebutuhan besar tersebut. Sebagai contoh, ketika Anda ingin memasang daya sebesar 1300 VA, maka mcbnya biasanya berukuran 6 ampere.

Jika di rumah Anda hanya butuh 900 Volt listrik, maka mcbnya cukup menggunakan 4 ampere. Jasa instalasi umumnya menjelaskan kepada pemilik rumah, agar bisa memilih sendiri jenis MCB mana yang akan mereka gunakan. 

Baca Juga: Pengertian MCB di Instalasi Listrik, ini Fungsi dan Jenisnya

Untuk mengetahui jenis MCB, bisa diketahui dari dengan banyaknya jalur listrik (phase) yang digunakan ada MCB jalur 1, 2 dan 3.

1. Jalur 1 

MCB 1 fasa umumnya digunakan oleh perumahan karena daya yang tidak terlalu besar, sedangkan 2 dan 3 fasa digunakan untuk perkantoran dan industri yang memerlukan lebih banyak daya listrik untuk kegiatan operasionalnya.

2. Jalur 2

MCB 2 fasa terdiri dari 2 MCB 1 fasa sedangkan MCB 3 fasa terdiri dari 3 MCB 1 fasa yang saklarnya disatukan.

3. Jalur 3

Selain berbeda bentuknya pada MCB 2 phase dan MCB 3 pole memiliki operasi tegangan listrik yang berbeda. Pada umumnya di Indonesia sendiri rata-rata yang digunakan adalah 380 Volt AC sehingga MCB 2 dan 3 fasa memiliki spesifikasi dengan voltase tersebut.

Ukuran ampere MCB phase 1

Perbedaan mencolok MCB 2 dan 3 fasa adalah bentuk MCB-nya seperti terdiri dari MCB 1 fasa yang ditempel berdampingan. Sedangkan untuk mengetahui ukuran MCB phase 1 bisa dari tabel berikut :

Tabel Ukuran ampere MCB phase 1

Ampere Volt Watt
2
220
440
4
220
880
6
220
1320
10
220
2200
16
220
3520
20
220
4400
25
220
5500
32
220
7040
40
220
8800

Cara memasang MCB

Memasang MCB (Miniature Circuit Breaker) untuk sistem 1, 2, dan 3 fasa memerlukan prosedur yang cermat untuk memastikan keamanan dan efisiensi. 

Untuk MCB 1 fasa, biasanya melibatkan dua koneksi: satu dari sumber listrik (phase) dan satu ke beban. Anda memasang MCB ini dengan menghubungkan kabel phase ke terminal atas MCB dan kabel ke terminal bawah. 

Untuk MCB 2 fasa, prosesnya serupa, tetapi dengan dua kabel phase yang terhubung ke dua terminal terpisah pada MCB. Sedangkan untuk MCB 3 fasa, yang sering digunakan dalam pengaturan industri atau komersial, Anda harus menghubungkan tiga kabel phase ke tiga terminal yang tersedia pada MCB. 

Penting untuk selalu memastikan bahwa koneksi dilakukan dengan benar dan aman, serta mematikan daya utama sebelum memulai pemasangan untuk menghindari resiko sengatan listrik. Selalu ikuti standar keamanan dan pertimbangkan untuk meminta bantuan dari seorang profesional jika Anda tidak yakin. Segera dapatkan MCB dengan kualitas terbaik dari PT Mega Citra Bestari. 

Simbol MCB pada sistem kelistrikan

Simbol MCB

Simbol MCB (Miniature Circuit Breaker) dalam sistem kelistrikan sering digunakan dalam diagram dan skematik untuk merepresentasikan fungsi dan posisinya dalam sirkuit. Detail dari simbol ini dapat bervariasi tergantung pada konteks penggunaan dan standar yang diterapkan, namun secara umum, simbol MCB memiliki karakteristik berikut:

1. Bentuk dasar

  1. Persegi panjang dengan garis miring: Simbol dasar MCB biasanya merupakan persegi panjang dengan satu garis diagonal yang melintasinya. Garis ini mengindikasikan fungsi pemutusan sirkuit oleh MCB.
  2. Tanda tambahan: Terkadang, simbol ini juga dilengkapi dengan tanda tambahan seperti lingkaran, titik, atau simbol lain di sekitar atau di dalam persegi panjang untuk menunjukkan karakteristik khusus dari MCB tersebut.

2. Variasi simbol berdasarkan fungsi

  1. MCB standar: Simbol dasar tanpa tambahan biasanya mewakili MCB standar, yang hanya melakukan pemutusan ketika arus melebihi batas tertentu.
  2. MCB dengan perlindungan lebih: Untuk MCB yang memiliki fitur tambahan seperti perlindungan bocor ke tanah, simbolnya mungkin memiliki tambahan elemen seperti bentuk zig-zag atau simbol lainnya.

RCCB, RCBO

Apakah Anda sedang mencari MCB?

Setelah memahami cara menghitung MCB untuk rumah Anda, kini tiba saatnya memastikan rumah Anda dilindungi oleh ukuran MCB berkualitas tinggi. Pilihlah produk dari PT Mega Citra Bestari, salah satu supplier resmi Schneider Electric di Indonesia. 

Komp. Kantor Mangga Dua Blok A7 No.11
Jl. Jagir Wonokromo No.100, East Java 60244

Telepon: (031) 8490300
Fax: (031) 8490400
Email: info@mcbestari.com
Whatsapp: 08113620300